Lima Kelompok Pencengkeraman Alami Sepanjang Waktu

Rabu, Februari 8th 2017. | Artikel

ajaran buddha

Oleh : Yang Mulia Mahāsi Sayādaw

Yang disebut dengan lima kelompok pencengkeraman adalah: bentuk materi (rūpa), perasaan (vedanā), pencerapan (saññā), bentuk-bentuk pikiran (sankhāra), dan kesadaran (viññāna). Apakah mereka itu? Mereka adalah hal-hal yang anda alami sepanjang waktu. Anda tidak perlu pergi ke mana pun untuk mencari mereka. Mereka berada di dalam diri anda. Ketika anda melihat, mereka ada di dalam proses melihat. Ketika anda mendengar, mereka ada di dalam proses mendengar. Ketika anda mencium, mengecap, menyentuh, atau berpikir, mereka ada di dalam proses mencium, mengecap, menyentuh, atau berpikir. Ketika anda menekuk, menjulurkan atau menggerakkan anggota tubuh anda, kelompok pencengkeraman berada di sana dalam proses menekuk, meluruskan atau bergerak.

Hanya saja anda tidak mengenal mereka sebagai kelompok pencengkeraman karena anda belum pernah bermeditasi tentang mereka, dan tidak mengetahui mereka sebagaimana adanya. Karena tidak mengetahui mereka sebagaimana adanya, anda mencengkeram mereka dengan hasrat/pendambaan dan pandangan salah.

Apa yang terjadi ketika anda menekuk lengan anda? Ini bermula dari keinginan untuk menekuknya. Kemudian proses materi dari gerakan menekuk muncul setelah itu. Pada keinginan untuk menekuk lengan terdapat empat kelompok mental. Pikiran yang ingin menekuk adalah kesadaran. Ketika anda berpikir tentang menekuk lengan, anda mungkin merasa senang, tidak senang, atau netral dalam melakukannya. Jika anda melakukannya dengan kegembiraan, ada perasaan senang. Jika anda melakukannya dengan kurang gembira, ada perasaan tidak senang. Selain itu, maka perasaannya netral. Sehingga ketika anda berniat menekuk lengan, kelompok perasaan berada di sana. Kelompok pencerapan mengenali atau mencerap proses menekuk. Bentuk-bentuk pikiran mendorong anda untuk menekuk lengan, seolah-olah berkata, “Tekuk! Tekuk!” Jadi dalam tindakan menekuk lengan, semua empat kelompok mental terlibat, yaitu: perasaan, pencerapan, bentuk-bentuk pikiran, dan kesadaran. Gerakannya sendiri adalah kelompok materi, sehingga semuanya menjadi lima kelompok.

Dalam satu gerakan menekuk lengan, lima kelompok ini muncul. Setiap kali anda bergerak, lima kelompok ini muncul secara berulang-ulang. Setiap gerakan menimbulkan lima kelompok tersebut. Jika anda belum bermeditasi tentang mereka dengan benar, dan belum mengetahui mereka sebagaimana adanya, kami tidak perlu memberitahukan anda apa yang terjadi. Anda harus mengetahuinya sendiri. Apa yang anda pikirkan adalah “Aku ingin menekuk lengan, lalu aku menekuknya.” Bukankah begitu? Semua orang berpikir seperti itu. Tanyakan saja pada anak-anak, dan mereka akan memberikan jawaban yang sama. Tanyakan orang dewasa yang tidak mampu membaca atau menulis, dan dia akan memberikan jawaban yang sama. Tanyakan orang seorang yang mampu membaca, dan dia akan memberikan jawaban yang sama. Jika ia telah banyak membaca, ia mungkin memberikan jawaban dengan bahasa kitab suci, menyebutkan mental (nāma) dan jasmani (rūpa), tetapi hal ini bukanlah apa yang dia ketahui sendiri, hanyalah apa yang telah ia baca. Apa yang sebenarnya ia pikirkan adalah, “Aku berniat menekuk lengan, lalu aku tekuk. Aku berniat bergerak, lalu aku bergerak.” Ia juga berpikir,”Aku pernah melakukannya dulu, lakukan itu sekarang, dan aku akan melakukannya lagi.” Cara berpikir seperti ini adalah pemikiran tentang kekekalan. Tidak ada orang yang berpikir, “Keinginan untuk menekuk hanya ada sekarang.” Orang biasa selalu berpikir,” Pikiran ini telah ada sebelumnya. ‘Aku’ yang sama yang telah ada sebelumnya, sekarang berpikir mau menekuk lengan.” Mereka juga berpikir, “’Aku’ yang berpikir ini ada sekarang, dan akan terus ada.”

Ketika anda menekuk atau menggerakkan tangan dan kaki anda, anda berpikir, “Tangan dan kaki yang sama yang telah ada sebelumnya sedang bergerak sekarang. ‘Aku’ yang sama yang telah ada sebelumnya sedang menggerakkan tangan dan kaki sekarang.” Setelah menggerakkan tangan dan kaki, anda berpikir lagi, “Tangan dan kaki ini, dan ‘Aku’ ini selalu ada.” Tidak pernah terpikir oleh anda bahwa mereka semua lenyap. Ini juga adalah pemikiran tentang kekekalan.

Ini artinya melekat pada apa yang tidak kekal dianggap kekal; melekat pada apa yang bukan orang atau diri, dianggap sebagai orang atau diri. Setelah anda menekuk atau meluruskan lengan sesuai dengan keinginan anda, anda berpikir itu bagus. Contohnya, karena anda merasa lengan anda kaku, anda menggerakkannya dan rasa kaku hilang. Lalu anda merasa nyaman kembali. Anda berpikir itu bagus, dan merupakan sumber kebahagiaan. Penari menekuk dan meluruskan sambil menari, dan mereka bergembira dalam melakukan ini. Mereka menikmatinya dan merasa senang dengan diri mereka sendiri. Ketika anda berbincang-bincang, anda sering menggerakkan tangan, kaki dan kepala, lalu merasa senang, dan berpikir itulah kebahagiaan. Ketika sesuatu yang anda lakukan menemui keberhasilan, anda berpikir itu bagus, dan merupakan sumber kebahagiaan. Inilah caranya anda bergembira dalam hasrat dan mencengkeram terhadap berbagai hal. Apa yang tidak kekal anda anggap kekal, lalu anda bergembira di dalamnya. Apa yang bukan kebahagiaan, bukan juga kepribadian, tetapi hanya merupakan kelompok mental dan jasmani, anda anggap sebagai kebahagiaan atau kepribadian, dan bergembira di dalamnya. Anda bergembira dan melekat pada kelompok-kelompok ini, dan mengira mereka itu adalah diri atau ego anda sendiri.

Ketika anda menekuk, meluruskan, atau menggerakkan anggota tubuh, berpikir bahwa ”Aku akan menekuk” adalah kelompok pencengkeraman. Menekuk adalah kelompok pencengkeraman. Meluruskan adalah kelompok pencengkeraman. Berpikir, ”Aku akan bergerak” adalah kelompok pencengkeraman. Bergerak adalah kelompok pencengkeraman. Ketika kita berbicara tentang kelompok pencengkeraman, yang seharusnya direnungkan/dimeditasikan, yang kami maksud hanyalah hal-hal di atas.

Hal yang sama terjadi dalam proses melihat, mendengar, dan seterusnya. Ketika anda melihat, landasan penglihatan – yaitu mata dan juga obyek yang dilihat, adalah manifestasi. Keduanya adalah kelompok materi. Mereka tidak dapat mengetahui. Jika seseorang tidak dapat bermeditasi sewaktu melihat, ia akan mencengkeram mereka. Ia berpikir bahwa seluruh tubuh dengan mata tersebut adalah kekal, bahagia, dan memiliki diri – jadi ia mencengkeramnya. Ia berpikir bahwa seluruh dunia materi dengan obyek yang terlihat tersebut adalah kekal, indah, bagus, bahagia, dan memiliki diri – jadi ia mencengkeramnya. Sehingga bentuk, mata, dan obyek yang terlihat disebut kelompok pencengkeraman.

Ketika anda melihat, “melihat” muncul. Hal ini mencakup empat kelompok mental. Menyadari ketika melihat adalah kelompok kesadaran (viññāna). Rasa senang atau tidak senang ketika melihat adalah kelompok perasaan (vedanā). Yang mencerap obyek adalah kelompok pencerapan (saññā). Yang membuat perhatian untuk melihat adalah kelompok bentuk-bentuk mental (sankhāra). Jika seseorang tidak bermeditasi sewaktu melihat, ia cenderung berpikir bahwa proses melihat tersebut sudah terjadi sebelumnya, dan sedang terjadi lagi sekarang. Atau saat seseorang melihat benda-benda yang indah, ia mungkin berpikir bahwa melihat adalah bagus. Dengan berpikir demikian, seseorang selalu mencari bendabenda yang indah dan menarik untuk menikmati proses melihat. Seseorang pergi melihat perayaan dan menonton film, walaupun menghabiskan uang, menyita waktu, dan membahayakan kesehatan, karena ia berpikir hal tersebut menyenangkan. Kalau tidak, ia tidak akan menghabiskan waktu dan usahanya.

Berpikir bahwa apa yang dilihat adalah “Aku” atau berpikir “Aku menikmatinya” itulah pencengkeraman pada proses melihat yang disertai dengan hasrat dan pandangan salah. Karena proses-proses di atas mencengkeram obyek, mental dan jasmani yang muncul pada saat melihat disebut dengan kelompok pencengkeraman. Anda mencengkeram dengan cara yang sama ketika mendengar, mencium, mengecap, menyentuh, atau berpikir. Anda mencengkeram khususnya pada mental yang berpikir, mengkhayal, dan merenung – pada ego. Jadi lima kelompok pencengkeraman adalah hanya hal-hal mental dan jasmani yang muncul pada enam pintu indera bilamana seseorang melihat, mendengar, merasa, atau mencerap. Kita harus berusaha melihat kelompok kelompok ini sebagaimana adanya. Bermeditasi dan melihat mereka sebagaimana adanya, itulah yang dimaksud pengetahuan pandangan terang.

Incoming search terms:

  • bentuk bentuk pikir
tags: , , , , , , , , , , ,

Related For Lima Kelompok Pencengkeraman Alami Sepanjang Waktu