Kamu sudah disini oleh Dainin Katagiri Roshi

Kamis, Desember 14th 2017. | Artikel


Photo by Roman Kraft | https://tricy.cl/2AOljN2

Hidup sangat sulit dipahami lewat ide saja, tulis Dainin Katagiri, kepala biara Minnesota Zen Center. Tapi ada satu hal yang bisa Anda percaya: Anda benar-benar hidup sekarang.

Dalam kehidupan sehari-hari kita selalu menghadapi beberapa masalah, kontradiksi, atau kebingungan. Jadi sangat alami kita ingin lepas dari masalah dan mencari cara hidup yang lebih baik. Mencari pikiran yang tenang, kita mempelajari filsafat, psikologi, agama, bahkan fisika dan matematika, percaya bahwa mereka dapat menunjukkan kepada kita siapa diri kita dan apa makna hidup itu.

Kami belajar, kami memilih ide-ide tertentu, dan kemudian kami mencoba bergantung pada mereka untuk membantu membangun kehidupan yang damai. Sayangnya, hidup sangat sulit dipahami hanya lewat ide. Tidak peduli berapa lama Anda belajar, masih ada beberapa masalah yang membuat Anda bingung. Selalu ada pertanyaan yang tertinggal: apa yang harus saya lakukan?
Jika Anda mencoba menjawab pertanyaan ini melalui filsafat Barat, Anda merasa cenderung terbagi menjadi dua jenis: rasionalisme (memahami kehidupan manusia melalui pemikiran intelektual) dan empirisme (memahami kehidupan melalui pengalaman indra). Tapi tergantung pada gagasan filosofis untuk memberi tahu Anda bagaimana cara hidup dapat mengarahkan hidup Anda ke arah keraguan atau pesimisme.

Misalnya, jika Anda mencoba hidup berdasarkan empirisme, maka cara hidup Anda sudah didasarkan pada rasionalisme – Anda bergantung pada ide yang diciptakan oleh proses intelektual Anda, yang memberi tahu Anda bahwa ini adalah cara hidup yang benar. Bila Anda menyadari betapa goyahnya hal ini, Anda meragukan empirisme, filsafat, atau gagasan apa pun, dan Anda tidak tahu apa yang harus bergantung padanya. Kamu tidak mempercayai apapun

 

Tapi ada satu hal yang dapat Anda percayai: di sini adalah pria atau wanita yang dipanggil dengan nama Anda. Sebelum Anda meragukan atau pesimisme, Anda sudah berada di sini. Anda ada tepat di tengah kenyataan, yang berarti hidup Anda sepenuhnya hidup saat ini. Kita adalah manusia-kita tidak bisa menghancurkan proses berpikir kita. Jadi kita harus berpikir. Anda bisa menggunakan sains, filsafat, dan psikologi untuk memahami kehidupan pribadi Anda dengan cara tertentu, tapi apa pun yang Anda mengerti dengan cara itu bukanlah sesuatu yang benar yang dapat Anda andalkan.

Sesuatu yang benar bisa Anda andalkan adalah sesuatu yang harus Anda lakukan. Untuk benar-benar memahami makna hidup, kita harus melampaui berpikir dan mengalami skala kehidupan yang besar secara langsung, dengan tubuh dan pikiran kita sendiri. Untuk mengetahui siapa diri Anda sebenarnya, yang harus Anda lakukan hanyalah kenyataan sebagaimana adanya. Di sana Anda menemukan keadaan alami keberadaan Anda dan menyadari prinsip utama keberadaan yang disebut dharma. Kemudian, dalam segala situasi, apapun yang terjadi dalam hidup, Anda dapat bergantung pada diri sejati Anda.

 

Biasanya kita hanya bergantung pada diri kecil yang kita lihat dari teleskop egois kita. Kita senantiasa berusaha membangun ego egois kita sesuai budaya, kebiasaan, pendidikan, dan pengetahuan kita. Diri kecilmu selalu berusaha mendapatkan sesuatu atau melarikan diri dari sesuatu. Selalu membuat keributan: Saya peduli atau saya tidak peduli, saya sangat menyukai diri sendiri atau saya adalah anak nakal. Beberapa fakta muncul dan membuat pemikiran Anda bergoyang ke kanan dan kemudian ke kiri, seperti pendulum.

Tapi apa pun yang Anda pikirkan, masih ada pertanyaan yang tertinggal: apa yang harus saya lakukan? Hari demi hari, pertanyaan itu adalah situasi terakhir yang harus Anda hadapi. Buddha Sakyamuni mengajarkan kita bagaimana mendekati pertanyaan ini: Perhatikanlah gagasan, kita juga harus memperhatikan keadaan sebenarnya dari keberadaan kita. Kita harus memperhatikan seluruh realitas kehidupan manusia. Bagaimana? Itulah latihan spiritual.

Zen mengajarkan cara paling sederhana dalam latihan spiritual: duduk saja. Tapi “hanya duduk” tidak berarti duduk pasif; itu duduk berdasarkan memperdalam pemahaman intelektual dan pengalaman Anda tentang keberadaan Anda. Jadi setelah Anda belajar, terimalah bahwa hidup Anda sudah hadir dalam skala realitas yang besar. Lalu, mari perhatikan kenyataan di mana Anda berada. Itulah praktik meditasi yang disebut zazen.

Jika Anda berlatih zazen di zendo [ruang meditasi], banyak makhluk ada bersamamu. Segalanya datang seperti air mata yang mengalir dari tanah, menyesuaikan diri dengan keadaan yang terus berubah dari waktu ke waktu. Anda, praktisi lain, bantal Anda, suara mobil yang lewat di luar, dan burung bernyanyi – semuanya hidup bersama dalam kedamaian dan harmoni pada saat dan tempat ini. Jadi yang harus Anda lakukan hanyalah duduk di atas bantal Anda dan menerima keadaan alami keberadaan Anda, termasuk semua makhluk yang hidup berdampingan dengan Anda sekarang juga.

 

Tapi jika Anda mengalami rasa sakit saat Anda sedang duduk zazen, apa yang harus Anda lakukan? Jika Anda hanya menerima rasa sakit seperti itu, mengabaikan pemahaman intelektual tentang dari mana rasa sakit itu berasal? Tidak, itu tidak cukup. Anda harus mengerti apa sakitnya dan belajar bagaimana merawat rasa sakit Anda secara intelektual. Namun, jika Anda merawat rasa sakit Anda secara intelektual, apakah Anda akan terbebas dari rasa sakit? Tidak, rasa sakit masih ada. Jadi akhirnya Anda bertanya: apa yang harus saya lakukan? Haruskah saya melepaskan diri dari rasa sakit atau tinggal bersamanya?
Yang harus Anda lakukan adalah latihan yang sebenarnya menghadapi rasa sakit dan bergerak menuju rasa sakit. Jadilah dengan itu, berada di dalamnya, dan berada di atasnya. Saat Anda bergerak menuju rasa sakit, tindakan Anda sekaligus memperdalam hidup Anda. Memperdalam berarti Anda mendekati energi hidup yang hidup sebagai inti keberadaan Anda.

Bila Anda mewujudkan kesederhanaan dalam hidup seperti ini, Anda mengalami ketenangan dan ketenangan yang agung. Kemudian, dalam ketenangan ini, dengan satu langkah Anda menyadari keadaan mendalam tentang keadaan yang benar-benar melampaui gagasan apa pun. Ini memungkinkan Anda hadir dengan ketenangan, kerendahan hati, dan stabilitas. Pada saat itu, Anda dapat mengalami rasa sakit secara langsung dan menjalaninya secara intelektual, tanpa melampirkan empirisme atau rasionalisme. Apapun masalah yang Anda hadapi, jika Anda memiliki sikap terhadap situasi Anda, Anda bisa mengatasinya dengan pikiran yang tenang.

 

From The Light That Shines through Infinity by Dainin Katagiri © 2017 by Minnesota Zen Meditation Center. Reprinted in arrangement with Shambhala Publications, Inc. Boulder, CO. www.shambhala.com

Sumber : https://tricycle.org/trikedaily/dainin-katagiri-already-here/

tags: , , , ,

Related For Kamu sudah disini oleh Dainin Katagiri Roshi